Sistem Pencernaan Pada Ruminansia
Sistem Pencernaan Pada Ruminansia

Sistem Pencernaan Pada Ruminansia

Posted on

Sistem Pencernaan Pada Ruminansia – Perhatikan hewan ruminansia, misalnya sapi, kerbau yang berukuran lebih besar dari pada manusia. Apa yang Anda bayangkan dari organ pencernaannya? Samakah dengan pencernaan pada manusia? Perhatikan pula bagaimana cara sapi makan, gerakan rahangnya, giginya, dan cara mengunyahnya! Jelas terdapat banyak perbedaan dengan manusia bukan? Cobalah Anda sebutkan perbedaan-perbedaan itu! Agar lebih jelas dengan sistem pencernaan ruminansia.

Sistem Pencernaan Pada Ruminansia
Sistem Pencernaan Pada Ruminansia

Hewan ruminansia seperti sapi dan kerbau mempunyai pencernaan yang agak berbeda dengan manusia. Pada bagian mulutnya, hewan ini memiliki rahang yang besar sehingga gigi-gigi gerahamnya berukuran besar-besar dan lebar. Sesuai dengan makanannya berupa tumbuhan yang banyak mengandung selulosa dan bersifat lebih keras, gigi geraham ini berfungsi untuk mencabik dan menggilas makanannya supaya hancur. Sedangkan gigi seri berukuran besar dan lebar berbentuk pahat berfungsi untuk memotong dan mencabik makanan serta untuk memperkecil ukurannya agar mudah dikunyah.

Kelenjar ludah di dalam mulut mensekresikan air liur dalam jumlah sangat banyak dan mengandung natrium bikarbonat sehingga dapat membasahi makanan dan menjaga kondisi rumen (lambung) selalu lembap. Natrium bikarbonat memberikan suasana basa pada makanan, yaitu memiliki pH kurang dari 8,5. Jika kita perhatikan sapi saat makan, terlihat seolah-olah sapi melakukan gerakan mengunyah secara terus-menerus. Mengapa bisa terjadi seperti itu? Ternyata sapi sering memuntahkan kembali makanan dari bagian lambung, Yaitu retikula rumen (rumen dan retikulum) ke mulut untuk dikunyah kembali. Tujuannya untuk menghaluskan makanan yang masih kasar, kemudian ditelan kembali. Karena peristiwa inilah sapi disebut hewan ruminansia.

Lambung ruminansia dapat dibedakan menjadi bagian depan dengan ukuran yang besar, yaitu rumen, retikulum, dan omasum serta bagian yang berada di belakang dengan ukuran lebih kecil yang disebut abomasums. Makanan yang sudah dihancurkan di dalam mulut dicampur dengan air liur dan ditelan melalui kerongkongan (esophagus) masuk lambung, yaitu pada bagian retikulo-rumen. Di dalam retikulo-rumen ini makanan dicerna menjadi bubur dengan gerakan mengaduk dari kontraksi otot dinding retikulo-rumen.

Setelah itu, makanan dimuntahkan kembali melewati kerongkongan masuk ke dalam mulut untuk dikunyah kembali. Selanjutnya, makanan turun kembali ke rumen. Di dalam retikulo-rumen terdapat bakteri anaerob dan Protozoa dengan konsentrasi masing-masing kurang lebih 109 tiap cc dan 106 setiap cc dari isi rumen. Aktivitas bakteri dan Protozoa ini adalah untuk menfermentasikan makanan di retikulo-rumen. Selulosa diubah menjadi selobiosa dan kemudian diubah menjadi glukosa-1-fosfat.

Makanan kemudian masuk ke dalam omasum, dan diteruskan ke abomasums yang merupakan lambung sebenarnya. Di dalam abomasums terdapat getah lambung yang berfungsi untuk mencerna makanan. Dari abomasum, makanan masuk ke dalam usus. Usus ruminansia berukuran lebih panjang dari pada hewan lain yang ukuran tubuhnya sama. Hal ini disebabkan karena makanan dicerna dengan bantuan bakteri dalam waktu yang agak lama di dalam usus dan dicerna sedikit demi sedikit.

Bakteri-bakteri ini melakukan fermentasi selulosa dan membebaskan isi sel tumbuhan sehingga mudah dicerna. Pati dicerna oleh amilase bakteri dan protozoa menjadi maltosa dan isomaltosa. Oleh maltase diubah menjadi glukosa dan glukosa-6-fosfat. Sukrosa diubah menjadi fruktosa dan glukosa oleh sukrase bakteri dalam protozoa. Dari hal ini sehingga kita tidak heran lagi bahwa makanan ruminansia berasal dari rumput yang keras dinding selnya. Selulosa tidak tercerna oleh enzim-enzin pencernaan, tetapi dapat tercerna oleh bakteri dan Protozoa. Selain itu bakteri dapat menghasilkan vitamin terutama vitamin B.

Baca Juga :
10 Gangguan Pada Sistem Pencernaan

Loading...